Saturday, March 21, 2009

Surah At-Takathur - The Matrix of Modern Ignorance

Di kawasan tempat saya tinggal memang rata-ratanya sudah menjadi kawasan yang boleh dikatakan didiami oleh golongan pertama dan akan disambung kesinambungannya oleh generasi kedua dan sedikit ketiga. Ulu Yam adalah salah satu kampung baru yang distruktur semula dalam Rancangan Briggs untuk melumpuhkan operasi Komunis satu ketika dulu ini letaknya di daerah Hulu Selangor. Namun bukan itu yang saya nak bawakan pada hari ini.

Ada kawan keluarga saya sudah bergembira kerana mempunyai bilangan cucu yang banyak. Yang di belakang barisan rumah saya pula baru sahaja siap membuat penambahan (renovation) rumah. Nun, di hujung taman baru membeli kereta mewah yang baru.

Sewaktu berjalan ke kelas Calculus semalam, pemerhatian terhadap perlakuan masyarakat sekeliling yang sudah agak leka dengan dunia moden sekarang. Apa yang berlaku sekarang kalau dilihat adalah pengulangan yang berlaku dan akan berlaku dan pernah berlaku berulang-ulang dari masa dahulu sampailah ke hari ini. Tak percaya, tutup komputer anda, keluar rumah, dan lihat sekitar anda.

Jadi, apakah pengulangan itu?

Ianya suatu yang kita akan buat untuk memperoleh sesuatu yang kita dapat banggakan!!

Tidak kiralah siapa kita.

Jika kita ini umpama pelajar kejuruteraan,

Maka kita akan banyak membuat latihan fizik dan bermain-main dengan teori, kadangkala ponteng kelas dan tak membuat latihan tutorial, selepas lulus ijazah kita akan bekerja untuk mencari duit yang banyak.

Jika kita ini umpama seorang pensyarah,

Maka setiap hari kita akan mengajar pelajar-pelajar kita supaya faham akan sesuatu idea pelajaran itu. Contohnya pengkameran (differentiation). Kalau ramai yang dapat PNG yang tinggi, pasti kita bangga.

Jika kita ini umpama seorang naquib/ah,

Maka, perlulah kita mencari lebih ramai ahli jemaah untuk berkongsi ilmu dan idea, kadangkala kita mencuri juga ahli jemaah lain. Lebih ramai ahli usrah kita, pasti ada orang lain yang memandang tinggi kepada kita.

Jika kita umpama seorang ahli politik,

Maka, tanggungjawab kita adalah untuk bekerja demi rakyat dan negara, ini penting untuk meraih undi dalam PRU atau PRK kelak. Kadangkala terjebak sedikit ke dalam kancah rasuah. Biarlah, kerana orang lain pun buat juga. Kadangkala juga tanpa segan silu membuat fakta dan fatwa sendiri.

Jika kita umpama seorang ustaz atau penasihat agama,

Maka, kadangkala kita mengeluarkan hukum-hukum agama yang mengampu tuan kita, menafsir bulat-bulat kitab-kitab fiqh dan tauhid mengikut pandangan kita, ya, untuk memastikan periuk nasi kita sentiasa ada.

Jika kita umpama seorang blogger seperti saya,

Pasti setiap hari akan berfikir untuk mencari idea-idea baru untuk dikongsikan di dalam blog. Makin ramai orang yang melawat makin tinggi trafik blog kita. Kadangkala, kita bangga dengan tulisan yang tidak seberapa. Terkadang juga diselitkan dengan berita atau fitnah yang kita tidak tahu pun asal periksanya.

Apa jua kita, jika kita masih tidak sedar apa tujuan kita hidup di bumi dan ke mana kita akan pergi selepas ini, maka kita akan terperangkap dalam matrix yang dicipta oleh syaitan.

Anda pernah menonton filem The Matrix?



Filem box-office ini menceritakan bagaimana sekumpulan manusia yang "tesedar" dalam suatu dunia ciptaan robot yang telah dicipta oleh manusia terdahulu. Lantas mereka ditipu di alam maya dengan melakukan aktiviti seharian tanpa disedari. Aktiviti harian, berjoging, menonton wayang, melakukan seks, bercumbuan. Aktiviti harian ini akan menghasilkan gelombang otak yang seterusnya menghasilkan haba untuk menjadi sumber tenaga robot-robot tersebut.

Lantas ini juga disebut oleh Allah di dalam Al-Quran (At-Takathur)

[1]Kamu telah dilalaikan (daripada mengerjakan amal bakti) oleh perbuatan berlumba-lumba untuk mendapat dengan sebanyak-banyaknya (harta benda, anak-pinak pangkat dan pengaruh),

[2]Sehingga kamu masuk kubur.

[3]Jangan sekali-kali (bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak (akibatnya yang buruk semasa hendak mati)!

[4]Sekali lagi (diingatkan): jangan sekali-kali (kamu bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak akibatnya yang buruk pada hari kiamat)!

[5]Demi sesungguhnya! Kalaulah kamu mengetahui - (apa yang kamu akan hadapi) - dengan pengetahuan yang yakin, (tentulah kamu akan mengerjakan perkara-perkara yang menjadi bekalan kamu untuk hari akhirat).

[6](Ingatlah) demi sesungguhnya! - Kamu akan melihat neraka yang marak menjulang.

[7]Selepas itu - demi sesungguhnya! - kamu (wahai orang-orang yang derhaka) akan melihatnya dengan penglihatan yang yakin (semasa kamu dilemparkan ke dalamnya)!

[8]Selain dari itu, sesungguhnya kamu akan ditanya pada hari itu, tentang segala nikmat (yang kamu telah menikmatinya)!


Dalam surah ini akan ada dua kali manusia tersedar daripada "Matrix"nya.

Yang pertama adalah ketika dia diTEMPIK oleh malaikat yang mengejutkannya ketika di kubur nanti.

dan yang kedua adalah ketika diTEMPIK semula untuk dihitung amalannya pada hari perhitungan (baca: Padang Mahsyar)

Maka, adakah sudah sampai kepada kita peringatan yang boleh mengejutkan kita dalam dunia yang serba moden ini agar kita tidak dicampakkan ke dalam neraka Allah kelak??

Dan sudahkah kita bersedia untuk ditanya akan segala nikmat yang telah dikurniai Allah kepada kita nanti??

____________________

*karya ini adalah olahan daripada karya asal dari blog Someideas

1 comment:

caliphkaai said...

wah.
berbisa.

syabas!